Sharing Internet dari Wireless Tethering Android ke Router MikroTik

Posted on Posted in Basic, MikroTik

Smartphone Android memiliki fitur Tethering yang memungkinkan handphone ini menyebarkan akses Internet yang dimilikinya ke beberapa perangkat wireless yang berada di sekitarnya. Ini membuat Smartphone Android akan menjadi router, lebih tepatnya wireless router, karena sudah bisa menjalankan fungsi menghubungkan beberapa perangkat wireless lokal ke Internet. Namun, fitur tethering ini hanya membagikan koneksi Internet dengan konsep yang sederhana, Smartphone Android tidak bisa melakukan manajamen jaringan yang lebih mendalam terhadap akses Internet yang dinikmati perangkat-perangkat disekelilingnya.

Jika ingin mendapatkan manajemen yang jaringan yang lebih baik, maka Anda bisa saja menambahkan Router MikroTik diantara Smartphone Android dengan perangkat wireless client. Secara konsep, akses Internet yang disebarkan oleh tethering Android akan ditangkap oleh Router MikroTik. Selanjutnya akses Internet tersebut akan dipancarkan kembali oleh Router MikroTik. Dengan bentuk jaringan yang demikian, maka pengaturan jaringan akan dilakukan oleh Router MikroTik yang tentunya sudah dilengkapi fitur-fitur manajemen yang lebih lengkap. Adapun topologinya dapat digambarkan seperti berikut ini.

Dari gambar di atas, terlihat bahwa Smaftphone Android memancarkan akses wireless (WiFi) dengan menggunakan fitur tethering. Akses WiFi tersebut ditangkap oleh Router MikroTik dengan menggunakan interface wlan1. Interface wlan1 ini menjalankan DHCP Client, yang berguna untuk mendapakan IP Addres dari smartphone Android. Router MikroTik kemudian menyebarkan lagi akses Internet melalui interface wlan2. Interface wlan2 ini merupakan interface virtual. Pada interface wlan2 dijalankan DHCP Server, sehingga client wireless bisa mendapatkan IP Address secara otomatis

Jika smartphone Android sudah memancarkan signal melalui fitur tetheringnya, maka tahapan konfigurasi pada Router MikroTik dapat dilakukan. Yang paling pertama dapat dilakukan adalah melihat status interface wireless dengan menggunakan perintah berikut ini.

 

Konfigurasi dapat dilanjutkan dengan memberikan parameter mode, band, ssid scan-list, seperti terlihat pada perintah berikut ini.

Sebagai catatan, “Topobalu” adalah SSID yang digunakan di smartphone Android.

Dengan menggunakan WinBox, menu yang dapat digunakan adalah menu Wireless > tab Interfaces > memilih interface wlan1 > tab Wireless, seperti terlihat pada gambar berikut ini.

Jika ternyata pada smartphone Android sudah diaktifkan security key, maka interface wireless wlan1 juga harus menggunakan security key. Adapun perintah yang dapat digunakan adalah sebagai berikut. Sesuaikanlah key yang digunakan di smartphone Android dengan parameter wpa-pre-shared-key dan wpa2-pre-shared-key pada Router MikroTik.

Jika menggunakan WinBox, menu yang dapat digunakan adalah menu Wireless > tab Security Profiles > memilih default, seperti pada gambar berikut.

 

Sampai pada tahapan ini, seharusnya interface wlan1 sudah terhubung ke smartphone Android. Seharusnya pada interface wlan1 terdapat label R, seperti uraian berikut ini.

 

Langkah berikutnya adalah mengakrifkan DHCP Client pada wlan1, sehingga Router MikroTik bisa mendapatkan konfigurasi IP Address, Default Router dan DNS Server dari smartphone Android. Perintah yang dapat digunakan adalah sebagai berikut.

Bila menggunakan WinBox, menu yang dapat digunakan adalah IP > DHCP Client > tab DHCP Client > tombol Add, seperti pada gambar berikut ini.

Jika DHCP Client telah aktif, seharusnya wlan1 akan memiliki IP Address seperti pada uraian berikut ini.

 

Router Mikrotik juga akan memiliki default route, seperti terlihat pada uraian berikut ini.

 

Konfigurasi DNS Server juga akan terlihat dan perlu ditambahan parameter allow-remote-request dengan menggunakan perintah seperti berikut ini.

Sampai pada tahapan ini, seharusnya Router MikroTik sudah dapat melakukan ping ke Internet, tentunya dengan menggunakan akses tethering dari smartphone Android. Pengujian ping ini dapat dilakukan melalui menu New Terminal.

 

Untuk menyebarkan kembali akses wireless kepada client wireless, maka disarankan untuk menggunakan security key yang berbeda dengan apa yang digunakan di smartphone Android. Untuk skenario ini, akses ke client wireless tidak akan menggunakan security key, sehingga harus dibuat securty profile kedua dengan menggunakan parameter mode=none. Adapun perintah yang dapat digunakan adalah sebagai berikut.

 

Langkah berikutnya adalah membuat interface wlan2 (virtual AP), dengan menggunakan menu Wireless > tab Interfaces > tombol Add, memilih Virtual AP, dan mengisikan parameter mode=ap-bridge ssid=”HotSpot Kami”, seperti terlihat pada gambar berikut ini.

Setelah interface wlan1 dan wlan2 dikonfigurasikan, maka seharusnya status interface wireless pada Router MikroTik akan terlihat seperti uraian berikut ini.

 

Selanjutnya, interface wlan1 harus diberikan IP Address, sebagai contoh pada skenario ini akan diberikan IP Address 10.10.10.1/24. Adapun perintah yang dapat digunakan adalah sebagai berikut.

 

Konfiguras masquerade pada Firewall NAT juga perlu dilakukan dengan menggunakan perintah berikut ini.

 

Konfigurasi terakhir adalah mengkatifkan DHCP Server pada interface wlan2, dengan menggunakan perintah berikut ini.

 

Sampai pada konfigurasi ini, jaringan membagi akses Internet dengan menggunakan smartphone Android telah selesai dilakukan. Anda dapat mencoba untuk menghubungkan client wireless ke SSID yang dipancarkan oleh interface wlan2 dari Router MikroTik, tentunya dalam skenario ini adalah SSID “HotSpot Kami”. Jika terdapat client yang terhubung pada SSD tersebut, maka tabel registration pada Router MikroTik mungkin akan terlihat seperti uraian berikut ini.

Dengan menggunakan WinBox, tabel registration ini bisa dilihat dengan menggunakan menu Wireless > tab Registration, seperti pada gambar berikut ini.

 

— end of chapter —

 

 

Share Button

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

ERROR: si-captcha.php plugin: GD image support not detected in PHP!

Contact your web host and ask them to enable GD image support for PHP.

ERROR: si-captcha.php plugin: imagepng function not detected in PHP!

Contact your web host and ask them to enable imagepng for PHP.